Diberdayakan oleh Blogger.
RSS

KAFEIN


NAMA             : YUNIANA SETYANI
NIM                : A.101.14.059

KAFEIN

Nama kimia
1,3,7
Nomor CAS registri
02/08/58
Rumus
C 8 H 10 N 4 O 2
Massa molar
194,19 g / mol
Lebur
234-236,5 ° C
Titik didih
178 ° C (menyublim)
Keasaman
10.4
Kepadatan
1,2 g / cm 3

Kafein (sebagai tanaman Coffea arabica , Ceko kopi Arab) adalah alkaloid positif yang merangsang sistem saraf pusat dan jantung aktivitas. Kafein mungkin merupakan stimulan paling luas di dunia yang digunakan sebagai obat .  Kafein termasuk dalam kelompok purin, metil xantin derivatif, termasuk theobromine ( kakao ) dan teofilin
Kafein adalah zat, pahit kristal putih - xanthinový alkaloid, yang juga merupakan obat stimulan psikoaktif. Kafein ditemukan oleh kimiawan Jerman Ferdinand Runge di 1819 . Ia menemukan nama baru untuk zat kafein, bahan kimia aktif dalam kopi (Kafein dalam bahasa Inggris). Kafein juga terdapat dalam senyawa kimia dan tidak larut kompleks guaranine , yang terkandung dalam tanaman guarana di mateinu terkandung dalam pasangan , dan theine , yang meliputi teh . Guarana, sobat teh dan menyembunyikan alkaloid lain seperti: kardiostimulans theoffylin dan theobromine senyawa kimia dan lainnya seperti polifenol , yang dapat membentuk kompleks tak larut dengan kafein.
Kafein ditemukan dalam berbagai jumlah dalam biji , daun dan buah-buahan tertentu tanaman , tanaman di mana ia berfungsi sebagai alam pestisida - melumpuhkan dan membunuh beberapa serangga yang memakan bagian tanaman. Paling sering kita temui dia di biji kopi dan daun teh .
Pada manusia kafein bertindak sebagai stimulator dari sistem saraf pusat (SSP), untuk sementara mengurangi kelelahan kewaspadaan dan terjaga. Minuman yang mengandung kafein seperti kopi , teh , soda dan minuman energi menikmati popularitas besar. Ini adalah zat psikoaktif paling populer di dunia, tapi tidak seperti yang lain adalah hukum dan yang dijual tidak diatur oleh batasan. Di Amerika Utara mengkonsumsi kafein 90% dari populasi orang dewasa sehari-hari. AS Food and Drug Administration (FDA) terdaftar sebagai zat yang aman (setara Amerika Ceko Negara Institut Kesehatan ).
Kofein bersifat termostabil sehingga ekstraksi dapat dilakukan dengan cara refluks atau digesti. Penambahan MgO dapat memisahkan kofein dari senyawa – senyawa yang tidak diinginkan misalnya tanin. Jika konsentrasi basa terlalu tinggi dapat merusak kofein menjadi koefeedin. Penambahan asam sulfat untuk mengendapkan MgO yang tidak tersaring dengan menbentuk garam. Kofein dalam fase cair diekstraksi dengan kloroform karena dalam suasana asam kelarutan kofein dalam kloroform lebih besar dari kelarutan dalam air. Kofein yang terekstraksi dalam kloroform dicuci dengan NaOH untuk menghilangkan warna alaminya juga untuk menetralkan kelebihan H2SO4. Kofein pada manusia mempunyai efek stimulasi SSP, relaksasi otot bronkus dan diuretik.
Ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi ekstraksi, diantaranya (Kirk-Othmer, 1998):
a)      Suhu
Kelarutan bahan yang diekstraksi dan difusivitas biasanya akan meningkat dengan meningkatnya suhu, sehingga diperoleh laju ekstraksi yang tinggi. Pada beberapa kasus, batas atas untuk suhu operasi ditentukan oleh beberapa faktor, salah satunya adalah perlunya menghindari reaksi samping yang tidak diinginkan.
b)      Ukuran  partikel
Semakin kecil ukuran partikel, semakin besar luas bidang kontak antara padatan dan solven, serta semakin pendek jalur difusinya, yang menjadikan laju transfer massa semakin tinggi.
c)      Faktor solven
Kafein biasanya diisolasi dengan ekstraksi menggunakan solven organik, dan kondisi ekstraksi (solven, suhu, waktu, pH, dan rasio komposisi solven dengan bahan) dapat mempengaruhi efisiensi ekstraksi kafein (Perva U et al., 2006)

DAFTAR PUSTAKA :

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 komentar:

Poskan Komentar